Laman

Sabtu, 17 April 2010

play with tanah liat :)




Surprise ! Mama bawa tanah liat dari
sekolahnya, katanya sih udah dari berapa hari yang lalu. Tapi gara-gara akunya masih UAS, jd ditunda dulu soalnya kalo aku tau ada tanah liat pasti ngga sabar mau bikin, hehehe :) Yah.. lagi-lagi si UAS ngalangin aku deeeh

Aku udah kenalan sama si tanah liat itu dari SD, mama sering bawa dari sekolahnya ke rumah. Tapi waktu SD ganiat gitu bikinnya, lengket, joroook ! Makin gede, makin ekstrim deh mainannya. Awal bikin tanah liat serius itu waktu kelas 7, emang disekolah ada tugas bikin tanah liat dan TERPAKSA ya harus niat bikinnya, tapi lama-lama jadi suka banget sampe sekarang. Hehehe...


Aku awalnya bingung mau buat apa, tanah liatnya juga masih basah banget, jadi diputer-puter dulu gitu biar cepet kering. Nah udah gitu bikin lingkaran, disambung-sambung pake pilinan dan hasilnyaaa, DUAR ! ancur bangetlah :O. Akhirnya aku remuk remukin dulu, baru bikin lagi yang baru pake teknik pijit (diajarin mama waktu kelas 7 dulu). Tadinya jadi cuman semacem mangkok gitu, tapi masih ada sisa, bikin deh yang kecil dan ditempelin dipinggirnya. Waaah masih nyisa juga, kasih daun ah..


Jujur, aku copy-paste alias nurutin buatan mama, tapi yang mama lebih bagus kayaknya. Tuh hasil karya aku sama mama, punya mama yang atas, aku yang bawah. Wuih masih setengah jadi nih, belum di toreh sama di cat , huhaha ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

komentar anda, semangat saya :)))