Laman

Minggu, 08 Desember 2013

Free Sunday

Yap. Hari Minggu pertama seharian di rumah, setelah sekian lama gak pernah di rumah tiap hari Minggu. Tumben. Kata yang muncul ketika ada sodara yang nelfon ke rumah dan aku yang ngangkat. Ketika temen nge sms nanyain ada di rumah atau enggak dan aku jawab ada. Tumben. Hahaha.
Tapi bersyukur banget buat waktu 24 jam di rumah ini, nggak akan aku sia-siakan :)

Sabtu, 07 Desember 2013

Awan, Aku Pulang

gambar dari [sini]
Di balik rintiknya aku bernyanyi
Di atas genangnya aku menepi
Saat seperti ini, di mana ku dapat berlari tanpa ada yang mengikuti
Di mana ku bisa bersuara tanpa ditanya mengapa
Hujan itu pengantar sunyi
Mendung itu penawar rindu
Kemarilah, di balik awan kita berteduh

#RainMakesEverythingBeautiful

Jumat, 29 November 2013

TP5_1304145_Kanita Nada Hasya

Cara Instalasi Linux Mint, lihat di SlideShare.

Kamis, 07 November 2013

Kamis, 22 Agustus 2013

Sebuah Catatan #1: XII IPA 2


Selesai sudah. Masa yang orang-orang bilang paling indah. Yang kata orang jangan pernah disia-siakan. Benar kata mereka, masa SMA, jalani sebaik mungkin. Karena setelah kamu melewatinya, ia nggak akan bisa kembali, masa itu akan jadi kenangan yang hanya bisa kamu putar kembali dalam ingatan.


Dan setelah hari itu, kami resmi dilepas dari sekolah kami tercinta. Sekolah yang mengajari kami banyak hal. Catatanku di sekolah ini dimulai ketika aku ditempatkan di kelas X-5. Dipertemukan dengan banyak sahabat yang baik. Banyak kesan yang aku alami di sana, dan sempat pula membuat sebuah catatan tentang kesan pertamaku terhadap kelas tersebut: tenfive and twentyfiveare now be a part of me

Senin, 27 Juni 2013. Hari itu adalah hari terakhir kami mengenakan seragam. Senang sedihnya harus kami terima, karena nggak selamanya kami akan bersama. Pelepasan yang dimulai ngaret itu sempat bikin kami mengeluh, tapi setelah mulai, nggak mengecewakan kok. Ada beberapa persembahan dari anak-anak ekskul, bazaar, dan yang paling berkesan pas pembagian medali. Setelah itu kami foto-foto di kelas. Kami juga bersyukur banget punya guru-guru yang sayang sama kami, yang ingin kami maju dan berhasil. Ini dia, orang-orang berjasa banyak untuk IPA 2:

Bu Ida, Pak Aam, Bu Hermin, Pak Karya, Bu Tin, Bu Lilis bio, Bu Puspita, Bu Yeti, Bu Mimin, Bu Lilis B.ing, Pak Salim, Pak Robi, Bu Qori, Pak Heri, Bu Nina, Bu Tati, Bu Lina, dan tentu saja wali kelas kami tercinta, kelas 11 dan 12: Bu Diana, dan Bu Ika

Terakhir, IPA 2 nggak jadi IPA 2 tanpa kalian semua. Anggota kelas yang sekarang udah jadi satu keluarga. Manusia-manusia dengan berbagai keunikan yang bikin kelas jadi abstrak, hahaha.


Alif. Absen satu ini mukanya gampang banget berubah warna jadi merah, biasanya sih kalo grogi, panik, atau ketawa. Dia maju ke depan kelas aja kita semua udah ketawa, apalagi pas dia udah ngomong. Beuh, pecah!

Dita. Teteh osis berkulit putih. Temen les aku ini pinter dan ambisius, kita berjuang bareng menembus SBMPTN, semoga aku kebawa pinter deh hahaha. Dia kalo ketawa suaranya cetar membahana.

Arvi. Aku masih suka lupa nulis namanya tuh ‘Arvi’ atau ‘Arvy’, hehehe. Yang jelas absen tiga ini chubby, dan asik banget. Ngomongnya cerewet tapi cerewetnya tuh positif (?). Ya pokoknya asik diajak bercanda deh.

Cida. Ternyata orang ini suka diem-diem baca blog aku loh, hahaha jadi malu. Dia salah satu pelanggan surya print juga. Selalu ngedukung aku buat nulis, hihi makasih cidaaa.

Clara. Anak baru pas kelas 11 semester 2. Setelah ngobrol, ternyata dia penggemar The Beatles dan sama-sama suka Paul McCartney! Aaaa ga boleh ah Clar! Hehehe. Tapi belakangan dia jadi suka menghilang, seminggu mungkin cuma 2 hari masuk sekolah. Apalagi setelah lulus, kita nggak pernah liat dia lagi. Sms ga bales, dicari ke rumah ga ada. Yaaah moga sukses ya Clara!

Cynthia. Jago banget cheers! Seneng deh liatnya kalo udah senam lantai. Ngiri pengen bisa kayak gituuu hehehe. Suka ngasih tips-tips kecantikan gitu, hahaha.

Igo. Selalu dibuntutin anak-anak cowo di kelas. Kayak pimpinan pasukan gitu deh. Orangnya asik, bisa ngobrol sama siapa aja. Kadang cuek, kadang care, membingungkan. Tapi aslinya dia dewasa dan bijaksana hehehehe.

Diajeng. “Hello guys...” Kata-kata itu selalu keluar dari mulut Diajeng tiap dia tampil di depan kelas, itu bikin kita ngakak tapi dianya cuek aja. Orangnya percaya diri banget, dia juga suka nyanyi lagu bahasa mandarin di kelas.
Bunga. Kadang dia ngebully orang, kadang dibully, apalagi sama Egi. Dia pernah akting jadi pembantunya Egi gitu, dan orang-orang yang liat ngira dia bener-bener disiksa sama Egi (Tomy salah satu korban yang tertipu, hahaha).

Egi. Pelanggan surya print yang satu ini kocak banget. Dia tuh pinter, tapi kadang-kadang gila. Suka melontarkan kata-kata nggak terduga yang bikin satu kelas ngakak. Suka akting jadi orang gila, berekspresi aneh, dan lain sebagainya.

Eki. Dahsyat! Iya, orang yang satu ini emang dahsyat, saking dahsyatnya dia suka tidur di kelas dan suka diledekin belum mandi (hehehe maaf Ki bercanda). Tapi dia tuh jago ngomong dan jago promosi, buktinya dia gabung di MLM. Moga sukses ya Ki!

Boy. Orang Batak yang satu ini kadang baik kadang nyebelin, tapi banyak nyebelinnya sih (peace). Kalo butuh suka tiba-tiba ngedeketin dan sok baik, hahaha. Dia anak LPI loh, tim LPI 25 kan waktu angkatannya dia sempet ngewakilin Jawa Barat, sayang dia cuma jadi cadangan. Hehe ampun Boy.

Evi. Di kontak HP aku nama dia Evi Barbie, dia yang namain sendiri, hahaha. Tapi Barbie yang ini beda, orangnya hebooooh banget, sepi deh kalo nggak ada dia. Ngomongnya blak blakan dan orangnya ga gampang kesinggung.

Fahmi. Baladnya Igo, mereka kalo jalan bareng jadi kayak angka 10. Igo angka 1nya, Fahmi 0nya. Tapi ternyata mereka juga pernah bersaing, untuk... Ga jadi ah, aku ga berani bahas, hehehe. Fahmi tuh bodor orangnya, mirip-mirip igo atau Alif gitulah, bikin kelas jadi rame.

Fazril. Orangnya kalem dan simple. Sering tidur di kelas. Tapi nggak nyangka, dia suka film-film sedih gitu, suka drama Korea dan K-pop juga. Waktu makan di de tuik dia nyanyi sambil joget-joget gitu. Aduh baru liatlah hahaha.

Pipit. Temen seperjuangan di tempat les. Tapi dia sukses duluan tembus SNMPTN ke Farmasi UNPAD. Banyak hal yang bisa ditiru dari dia. Rajin, ambisius, nggak cepet puas sama hasil yang udah didapet. Pipit tuh orangnya terbuka, masalah apa aja dia ceritain ke semua orang. Dan dia sabar banget menanti seseorang selama 3 tahun............................................

Frans. Cowok tapi kulitnya putih banget, suka perawatan juga, hahaha. Tapi kelakuannya biasa aja sih, tetep cowok banget. Kalo ngomong biasanya singkat dan seperlunya.

Dila. K-popers yang gabung di grup dance yang namanya YY. Nggak terlalu ngerti sih, tapi mereka udah cukup terkenal dan tampil dimana-mana. Dila ini penggemar Hello Kitty dan pink. Terakhir ketemu dia makin kurus, makan yang banyak Dil! Hehehe.

Hanif. Mirip sama Pak Karya, padahal anaknya Pak Karya yang kelas 10 aja nggak mirip sama Pak Karya. Walah jangan-jangan ketuker! Pinter, tapi kalo ngomong pelan banget, sampe harus dicubit dulu sama bu Puspita. Selalu dateng terlambat ke sekolah dengan rambut yang masih basah.

Nada. Absen 20 sekaligus pemilik blog ini. Skip, baca terus........................................

Karlin. Nenek seribu cucu. Iya, cucunya banyak, hampir semua orang manggil dia nenek, entah dari mana asalnya. Dia itu penyanyi seriosa yang udah meluncurkan belasan album, hehehe. Kalo lagi bareng sama Karlin kalian ga akan bisa berhenti ketawa!

Lestary. Temen sekelompok. Tiap bagi kelompok sering bareng ga tau kenapa, mungkin karena absennya deketan kali ya. Nggak terlalu deket sih, tapi dia baik dan bisa diajak kerjasama kalo di kelompok.

Tono. Baik dan kalem. Tapi ternyata orangnya gampang kebawa emosi juga kalo keadaan udah memanas, hehehe.

Ammar. Orang berekspresi datar ini kadang nyebelin, suka nggak ngeh kalo disindir. Kalo ngomong sama dia topiknya selalu absurd, tapi anehnya nyambung. Katanya mau nraktir tapi belum sampe sekarang, huuu. Satu lagi, jangan nyebarin gosip kalo aku indigo -____-

Fariz. Kesel ngomong sama dia. Bilang iya tapi ngomong doang, susah diatur pula! Padahal waktu awal-awal kelas 11 dia pinter loh. Tapi kadang-kadang suka dibully sama anak-anak cowok di kelas dan kadang suka bikin ngakak juga. Suka godain Nicky dengan gaya yang genit sampe Nickynya bergidik ngeri hahahaha.

Radit. Jago gitar banget! Duh pengen bisa kayak gitulah. Tapi serem kalo ngomong sama dia kadang deket banget di depan muka, kita kan jadi kesel. Dia suka menyendiri dan menyudut dengan gitarnya di pojok kelas.

Mustofa. Sie kebersihan yang bangga banget sama jabatannya, ckck. Temen sekomplek yang baik dan suka nebengin. Tapi kadang nyebelin juga, suka ngejek dengan apapun yang bisa dijadiin bahan ejekan.

Nicky. Si cantik yang keliatannya kalem. Tapi kalo udah kenal, wuiiiih. Kadang menyeramkan, kadang narsis banget. Dia yang bikin aku jadi suka makan ‘Deka’. Ituloh, jajanan di kantin yang ada rasa coklat sama kacang. Dia selalu beli yang kacang pas istirahat dan ditaro di sakunya.

Nisa. Orangnya cuek, pas masuk kelas nenteng helm, rambutnya acak-acakan gitu. Dia dengan santainya naro helm, naro tas, keluarin sisir, terus dandan deh! Dia suka banget sama panda. Di rumahnya ada boneka panda yang dikasih nama ‘Ryu’. Semenjak ada Ryu Nisa jadi gila, masa dia nganggep boneka pandanya itu hidup!?

Rida. Temen seperjuangan banget dari kelas 10. Sama-sama suka blogging, nulis, dan IT. Sama-sama berjuang menuju UPI, tapi dia lolos duluan lewat SNMPTN. Dia juga temen curhat aku, dia tau tentang mister, monyet, mbe, bdil, adm, dan akupun tau semua tentangnya hahahahaha. Riddd tunggu aku oke ;)

Penina. Ini udah sering banget aku ceritain di blog. Twin aku yang meskipun udah makin ga mirip dan udah makin banyak perbedaannya, tapi masih tetep jadi twin aku dan sahabat tentunya. Cuma aku kan yang manggil kamu ‘peninbank’? Hehehe.

Popi. Kurus banget, pinggangnya keciiiiil. Dia belakangan jadi deket sama aku gatau awalnya gimana. Tapi aku salut sama perubahannya. Waktu kelas 11 dia cuek banget sama pelajaran. Eh pas kelas 12 dia jadi rajin dan keliatan banget mau belajar dan berubah. Salut!

Raka. Berkali-kali dikasih peringatan buat ngumpulin tugas, tapi kok cuek banget ya, kayak nggak takut gitu. Padahal kita semua udah ngewanti-wanti dia buat ngumpulin tugas, biar lulus. Tapi di hari-hari terakhir untung aja tugasnya beres. Lulus deh, selamat ya!

Ratna. Sobat aku dari kelas 10. Orangnya kadang bijak kadang polos. Dia selalu apa adanya, ga pernah berusaha jadi orang lain. Good, patut ditiru tuh! Dia suka bikin aku ketawa, apalagi kejadian tentang ‘emoticon’ itu. Inget kan na? Aduh aku masih suka ngakak sampe sekarang kalo inget itu. Bakal kangen kamu deh pokoknya.

Kudil. Suka jualan roti Ciwawa, sampe dipanggil ‘ciwawa’ sama Bu Lilis bahasa Inggris. Rotinya enak ih, kenapa pas mendekati UN ga jualan lagi? Padahal pas pemantapan itu anak-anak suka kelaperan, hehehe.

Reren. Pernah aku ceritain juga kan? Iya, reren tuh baik, kalo dia ketawa suka bikin orang lain ikut ketawa ngeliatnya, soalnya dia kalo ketawa kayak yang puas banget gitu. Rambutnya lurus banget dan jatoh gitu, suka deh.

Rezza. Cantik, cuek, ceplas-ceplos. Suka diejekin ‘cianjur-cianjur’ gitu. Awalnya aku kira dia nyebelin, tapi pas udah kenal iiiih ternyata nggak sama sekali. Dia tuh baik dan asik juga diajak bercanda. Makanya nad, jangan terlalu cepet ngejudge orang!

Beta. Cantiiikkk dan Fashionable! Temen curhat bangetlah tiap istirahat atau jam kosong. Sekarang udah jarang ih jd kangen. Kata beta: Aku ga pernah suka nunda-nunda tugas, ntar kalo ditunda tuh suka kelupaan dan keburu males (harus ditiru banget nih!)

Rian. Kalem, tapi ternyata pas udah deket nyebelin ya, suka jail dan kadang sok tau. Aku tuh rada takut sama orang ini, gatau kenapa. Pernah ga suka banget sama dia wkt kelas 10, tp pas udah sekelas 2 taun, baik2 aja sih hahaha

Riyadh. Ekspresinya ituloh, bisa aneh, menakutkan, seneng, sedih, marah, daaaan banyak lagi! Anak kabaret yang nggak usah diragukan lg kemampuan beraktingnya. Udah yadh kamu jd aktor aja geura, kan biar ipa 2 ikut terkenal kalo km jd artis wkwk

Aya. Kalo ga salah waktu masuk ke 25 dia nemnya tuh paling tinggi! Waw... Orangnya baik, lucu, kalo ngomong kayak anak kecil tp badannya tinggi udah mahasiswa bangetlah. Dia juga punya kakak yang miriiiiippp bgt sama dia. Punya 2 kucing yang lucu tp menakutkan, pernah gigit baju aku

Nanda. Baik banget! Salut karena dia tuh bisa gokil, bisa juga dewasa. Yaaa sesuai tempat deh, jd dia bisa memposisikan diri sesuai keadaan hehehe. Terus nanda tuh lg ngapain juga keliatannya teh cantik aja terus, gatau deh rahasianya apa.

Itha. Suka elmo, berbehel, dan kayak anak kecil. Itha juga baik banget orangnya, mirip nanda lagi, bisa memposisikan diri gitu. Kalo emang lagi harus serius dia serius, kalo nyantai dia suka bikin kita ketawa.

Titiw. Selalu bareng itha. Pernah sih mereka bertengkar sekali di kelas, dan ga nyaman banget ngeliatnya. Untung ga terlalu lama. Titiw tuh suka banget tinker bell. Lucu deh orangnya baik kayak itha lagi deh pokoknya hehehe

Tommy. Ketua Murid yang sengklek dan gokil. Atulah Tom -_- tommy tuh emang pas banget jd KM ipa 2. Ga terlalu serius, tapi ga terlalu nyantai juga. Pas deh pokoknya. Hidup Tommy! Hidup IPA 2!!!

45 orang di atas, bener-bener bikin masa SMA aku warna-warni. Sama mereka aku udah ketawa bareng, nangis bareng, seneng, sedih, marah, bingung, berjuang, semuanyaaaa bareng-bareng! Kalo waktu bisa distop dulu, aku ingin sama-sama mereka lagi, sebentaaaar aja! Tapi nyatanya nggak bisa. Kita udah punya jalannya masing-masing.

Temen-temen, yang namanya aku tulis di atas, jangan lupain aku ya. Absen 20 yang sering bikin kalian repot, jengkel, kesel. Anggota ipa 2 yang kadang suka ga jelas, suka aneh dan sok tau, suka bikin kalian marah. Maafin aku kalo ada salah.

Love you all @science2familys
Bersambung ke part #2

Jumat, 24 Mei 2013

7Up

Siang-siang kayak gini nih, apalagi sambil dag-dig-dug nunggu Pak Pos yang nganterin surat kelulusan. Ditambah cuaca yang panas menyengat. Enaknya minum yang seger-segerr!

gambar dari [sini]

Hmm, siapa sih yang nggak tau minuman bermerk di atas? Pasti pada tau kan? Ya, 7Up. Buat yang belum nyoba, –padahal aku pun belum- 7Up ini adalah minuman ringan rasa jeruk nipis. Wih, enak banget! Kalian harus beli, sekarang! Hahaha, nggak kok nggak, bercanda.
Yang mau aku bahas di sini sebenarnya bukan tentang 7Up. Melainkan sebuah cerita dibalik kesuksesannya. Penasaran? Ini dia... *buka tirai*

Suatu ketika, pada abad 19, seorang pria memulai bisnis soda dengan nama 1Up. Sayang, usaha ini gagal. Rupanya hal itu tidak membuatnya menyerah. Ia terus memperjuangkan minumannya dengan nama baru, yaitu 2Up. Apa yang terjadi? Ia gagal untuk yang kedua kalinya. Namun kegagalan kedua itu tak membuat ia putus asa. Ia mencoba lagi, berkali-kali. Ia dirikan 3Up, gagal. Lalu 4Up, masih gagal. Selanjutnya 5Up... Lagi-lagi tak berhasil.
Tebak, kira-kira apa yang terjadi selanjutnya? Ya, tepat sekali! Ia masih terus mencoba dengan mendirikan usaha keenamnya. 6Up. Tapi ia masih saja gagal.
Setelah itu, apa yang ia lakukan?
Jika anda menjawab: Ia mendirikan 7 Up. Anda salah.
Pria itu menyerah dan menjual lisensinya pada orang lain.

Rupanya pria tersebut mengambil keputusan yang salah, karena beberapa tahun kemudian, tepatnya pada Oktober 1929, orang yang membeli lisensinya mendirikan 7 Up yang sukses terjual di seluruh dunia hingga saat ini. *tutup tirai*

Iiiih, greget nggak sih? “Mister, kenapa nyerah? Padahal kalo mister nggak nyerah, mister pasti sukses dengan 7Up!” *sok akrab
Coba aja pria itu nggak nyerah dulu. Coba aja kalo dia nyoba sekali lagi...

Penyesalan, tinggal penyesalan. Jangan pernah berhenti berusaha, jangan pernah berhenti berdoa. Karena suatu saat, jerih payah kita akan berbuah manis :)

Senin, 13 Mei 2013

Guru. Muliakah?


gambar dari [sini]
Pahlawan tanpa tanda jasa.
Semua orang tau siapa mereka. Pahlawan yang mengabdi untuk negara bukan dengan perlengkapan perang berupa peluru dan senapan, bukan juga dengan pakaian bercorak loreng-loreng hijau lengkap dengan tameng untuk melindungi mereka di medan pertempuran.

Hari ini memang tanggal13 Mei, udah lewat jauh dari Hari Pendidikan Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Mei, masih sangat jauh juga dari Hari Guru yang diperingati setiap tanggal 25 November. Tapi, rasanya tak masalah mengutarakan semua unek-unek yang ada pada hari ini.

Berawal dari sebuah percakapan ringan dengan seorang sahabat. Tadinya kami sama sekali tidak membahas soal pendidikan. Kami hanya sedang berbagi cerita tentang keluarga. Kami berdua sama-sama memiliki seorang adik yang duduk di bangku kelas 6 SD, adik kami baru saja melaksanakan Ujian Nasional minggu lalu. Menurut informasi dari adik temanku itu, di sekolahnya siswa-siswi kelas 6 mendapatkan kunci jawaban dari guru mereka sendiri. Begini ceritanya...

Sebut saja nama sekolahnya SD Negeri Antah Berantah. Satu minggu sebelum UN berlangsung, seluruh siswa kelas 6 di SD tersebut diminta untuk mengumpulkan nomor handphone mereka pada wali kelas. Maklum, anak SD jaman sekarang udah pada punya hp, nggak kayak waktu aku SD dulu, sekalinya punya hp layarnya warna hitam-kuning, itu pun bekas ayah dan hanya bertahan 3 minggu, setelah itu rusak.
Di hari pertama UN, para siswa yang sudah memberikan nomor hp mereka pada wali kelas, mendapatkan sms berisi kunci jawaban. Adik temanku, kebetulan ia belum punya hp, jadi ia tidak mendapatkan kunci jawaban seperti teman-temannya yang lain. Ia hanya melihat, memperhatikan semua gerak-gerik teman-temannya dan menjadi saksi kejadian memilukan itu. Hmm, memilukan? Mungkin lebih tepatnya, memalukan.
Tentu saja memalukan. Akurat atau tidak, bukanlah pokok permasalahan dari kasus ini. Kalau akurat, yaaaah mereka akan lulus dengan nilai bagus, lalu daftar dan lolos ke SMP favorit yang mereka idamkan. Kalau ternyata kunci itu nggak akurat, mereka akan dapat nilai jelek. Pahit-pahitnya sih, paling juga nggak lulus dan harus mengulang satu tahun lagi.
Simple.
Tapi ada satu hal yang menjadi masalah besar di samping akurat atau tidaknya kunci jawaban tersebut.
Kejujuran.
Kasihan siswa-siswi SD Negeri Antah Berantah itu. Mereka yang masih polos dan imut-imut, pikirannya harus ternodai. Otaknya harus tercuci oleh suatu cara pandang yang salah.
Aku harus lulus dengan nilai bagus.
Aku harus masuk SMP Favorit.
Aku akan melakukan segala cara untuk mencapainya, tak peduli cara itu benar atau salah.
Semangat menggebu yang mereka miliki memang bagus. Bahkan luar biasa. Tapi mereka tak sadar bahwa mereka mengambil jalan yang salah.
Para guru yang seharusnya mengarahkan mereka, membimbing mereka, malah menuntun mereka melalui sebuah jalan pintas yang menyesatkan. Apa maksudnya semua ini? Didikan mereka hanya akan menjerumuskan. Menjerumuskan anak-anak itu dan bangsa ini.

Parahnya lagi, menurut sang narasumber –adik temanku- saat handphone milik salah satu temannya terjatuh, teman-teman yang lain berusaha membantu menutupinya. Mereka bekerja sama untuk mengalihkan perhatian sang pengawas yang berasal dari SD lain dan meyakinkan mereka bahwa tidak sedang terjadi kecurangan.
Berani sekali mereka, bersama-sama membodohi orang dewasa.
Siapa yang mendidik mereka menjadi seperti ini? Hmm...

Aku membayangkan, 15 tahun telah berlalu dan siswa-siswi SD Negeri Antah Berantah ini telah dewasa. Mereka duduk mengelilingi meja besar di sebuah bangunan megah. Berbicara dengan tegas dan yakin di hadapan atasan-atasan mereka. Membawa-bawa nama rakyat kecil (yang seharusnya mereka sampaikan aspirasinya) sebagai salah satu tipuan untuk mengantarkan mereka pada kekayaan. Setelah itu beberapa orang di antara mereka saling pandang, tersenyum licik. Puas karena berhasil membodohi atasan mereka atas kecurangan yang telah mereka lakukan dengan mulus.

Miris. Mungkin itulah kata yang tepat untuk menggambarkan perasaanku saat ini. Bukan hanya aku, mungkin juga temanku, adiknya dan orang-orang di luar sana yang sangat memuliakan guru.
Perbuatan itu terlalu hina untuk seorang bergelar ‘pahlawan tanpa tanda jasa’ ini. Aku yakin, tidak semua guru melakukannya. Tapi sebagian kecil itu merusak citra guru. Mencoreng nama baik mereka. Mereka yang masih menjunjung tinggi kejujuran. Mereka yang berusaha menanamkan bekal kepada anak-anak penerus generasi bangsa bahwa segala sesuatu akan terwujud dengan usaha keras, kegigihan dan kejujuran.
Seekor kerbau berlumpur, semuanya berlabur.

Walau bagaimanapun, aku masih percaya dan akan terus percaya. Guru itu profesi yang sangat mulia. Tanpa mereka, tak akan ada dokter, penemu, peneliti, pencipta dan jutaan profesi lain yang selama ini selalu lebih diangungkan.

Bangkitlah, pahlawan tanpa tanda jasa. Lahirkan generasi cemerlang penerus Bangsa Indonesia!


gambar dari [sini]

Thanks to: RZR dan sang adik ;)

Jumat, 01 Maret 2013

Welcome, MARCH


Nge-Steak! #L3M

Halooooo, masih inget posting "Snow White, tapi bukan..." nggak? Duuuh harus inget deh pokoknya, kalo nggak inget, baca lagi ya!
Ini bisa dibilang sambungan dari postingan itu, dimana kita langsung caw WS buat makan. Unforgettable!

baru nyampe, masih ngos ngosan dan baru duduk udah disorot ;)

meja 1, rameeee ngakak terooos

meja 2, nggak kalah heboh!

meja 3, samaaaaa ributnya!

Kita menuhin WS deh sore itu, 3 meja kita borong, harusnya sih dapet diskon *eh
Tapi, nggak perlu diskon deh, ketawa ngakak bareng kalian juga udah puas banget, tapi kalo ditambah diskon makin seneng sih *eeeeh keceplosan lagi


Kapan-kapan lagi yaaaa :D

Science2Fams #L3M

Ada beberapa 'kejadian' nggak terduga yg bikin kita makin deket loh minggu2 ini, tepatnya di H-46 Ujian Nasional ini. Semuanya dimulai waktu suatu malam aku on twitter, dan baca tweetnya reren:

Reren emang sempet ga masuk karena ada masalah sama jantungnya, dan ketika dia ngetweet gini, aku jadi penasaran, tapi hal itu nggak terlalu aku pikirin, malem itu pun aku tidur dengan tenang.
Besoknya, pelajaran pertama matematika, tweet reren semalam udah ilang dari kepala, bahkan aku lupa kalo reren waktu itu belum ada di kelas. Sampai tiba-tiba seseorang ngetuk pintu. Reren!
Dia masuk pake baju bebas. Anak-anak langsung pada ngecie-cie-in, biasalah...
"Ciieee ibu reren anak kuliahan..." gitulah kira-kira. Kita masih ketawa-ketawa bareng dan reren pun masih senyum-senyum diledekin kayak gitu. Kita pun masih heboh pas reren ngobrol serius sama Pak Aam. Tiba-tiba Pak Aam menyampaikan sesuatu. Katanya, reren bakal pergi ke Jakarta buat operasi. Anak-anak langsung pada diem, reren pun udah nggak menghadap ke kita lagi, dia cuma nunduk menghadap ke meja guru. Setelah dipersilakan sama Pak Aam, reren bilang, "Yaaah doain ya semua, semoga operasinya lancar..." di situ reren udah nangis. Aaaah reren, kita sedih banget loh :'(((
Nisa langsung lari ke depan dan meluk reren, disusul sama beberapa orang lainnya. So... hiks hiks :(

gws reeen :))


Oke, udahan dulu sedih-sedihannya. Kita tuh belajar efektif mungkin tinggal 1 minggu lagi. Tapi kita baru mulai bikin mading kelas! Setelah 2 tahun, baru sekarang! Kelas IPA macam apa ini -___-
Tapi, itulah IPA2, yang emang selalu jadi bahan omongan guru-guru, selalu dapet julukan IPS 5, selalu buat ulah. Proses bikin madingnya, seru!

sore di ruangan kelas, ditemani ketukan air hujan di jendela. cieee :))

bikinan akuloooh ({})


Nah, yg ini emang bukan proses bikin mading sih, tapi... tak apalah...
bunga, karlin, egi
ga nahan ih mukanya, jangan marah yaaa :p

jangan pada galau kawan

Daaan, ini dia acara ulang tahun bu ika yang gagal! Udah nyiapin lighting, kue, dan lilin. Udah tutup tirai di ruang kesenian, udah kumpul semua, daaaaan...
Tommy: WOY! Bu Ika nya udah pulang!!!
merod deh semuanya :(

Nggak apa-apa deh ya, kalo kita nggak pernah ngalamin cerita pahit, kita nggak akan pernah tau kan kisah manis itu kayak apa ;) wuiiih super sekali, hahaha!

Minggu, 24 Februari 2013

Happy Sunday!


Resensi Buku: Mukjizat Shalat Malam; Meraih Spiritual Rasulullah


1

   .       Identitas Buku
Judul Asli : Qiyam Al-Lail wa Al-Munajat ‘inda Al-Sahr
Pengarang : Sallamah Muhammad Abu Al-Kamal
Penerjemah : Irwan Kurniawan
Penyunting : Toto Edidarmo
Penerbit : Mizania
Tahun Terbit : 2006
Uraian Cetakan:- Cetakan I, Juli 2006/ Jumada Al-Tsaniyah 1427 H
                      - Cetakan III, Desember 2006/ Dzulhijjah 1427 H
                      - Cetakan IV, Januari 2007/ Dzulhijjah 1427 H
Ukuran Buku : 13 cm x 20,5 cm
Tebal/Jumlah Halaman : 268 halaman

2.     Gambaran Isi Buku
Bangun (shalat) malam dapat menebus kesalahan, mencerahkan hati dan pikiran, serta menghilangkan berbagai penyakit jasmani dan rohani. Dengan shalat malam, orang yang berdosa akan diterima tobat dan istighfarnya. Rasulullah Saw. bersabda, “Sungguh pada malam hari ada satu waktu. Jika seorang Muslim memohon kebaikan kepada Allah agar diperbagus urusan dunia dan akhiratnya bertepatan dengan waktu tersebut, niscaya Dia akan memberinya. Waktu tersebut ada pada setiap malam.” Allah Swt. merahasiakan waktu tersebut kepada kita semata-mata agar kita memohon kepada-Nya pada seluruh waktu malam, sebagaimana Dia merahasiakan lailatul qadar kepada kita.
Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah - Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163, dari Abu Hurairah). Banyak kaum Muslim sudah tahu bahwa shalat tahajud sangat dianjurkan. Bahkan, Allah sendiri menyuruh Rasul-Nya untuk melakukan shalat ini sebagai ibadah utama yang akan mengangkat derajatnya ke tempat terpuji (QS Al-Isra’ [17]: 79). Namun, harus diakui, amat sedikit kaum Muslim yang mampu meneladani akhlak agung Rasulullah itu. Penyebabnya beragam. Ada yang kurang memahami keutamaannya, ada yang kurang disiplin dalam mengatur waktu, dan ada juga yang kurang merasakan manfaatnya secara konkret. Buku ini menyajikan bukan sekadar tata cara shalat malam, melainkan juga berbagai hikmah dan manfaatnya, kiat-kiat efektif agar mudah melakukannya, adab-adab yang mesti dijaga, serta kisah-kisah teladan yang memotivasi kita agar mampu menegakkan shalat malam dengan penuh gairah. Agar kita mampu merasakan kenikmatan beribadah dan berkomunikasi dengan Tuhan Yang Maha Kasih.

3.     Bahasa Buku
Gaya bahasa yang digunakan dalam buku ini sangat menarik. Indah, deskriptif, dan mengalir serta mampu membuat pembaca terbawa arus ke dalam kisah-kisah teladan shalat malam Rasulullah dan para sahabat. Buku ini juga memuat beberapa syair indah yang memberikan kesan tersendiri bagi para pembacanya, meskipun beberapa kata dalam syair ini diambil dari istilah bahasa Arab yang tidak semua orang memahaminya. Struktur kalimat yang digunakan juga sederhana sehingga pembaca mudah memahami maksud dari penulis. Namun, tetap tidak mengurangi keindahan bahasa dan diksi yang digunakan. Beberapa ungkapan juga diriwayatkan dari Al-Quran dan As-Sunnah dengan sumber yang dicantumkan jelas.

4.     Analisis Tinjauan Buku
Buku ini bukan hanya membahas mengenai tata cara shalat malam, melainkan juga manfaat dan hikmahnya, adab tidur dan bangun, doa-doa Rasulullah, serta kisah-kisah teladan Rasulullah dan para sahabat yang dapat menginspirasi kita semua. Bahasa yang mengalir membuat pembaca tidak akan merasa bosan dan jenuh, justru akan tertarik untuk terus melanjutkan membaca buku ini. Penulis menjelaskan pokok demi pokok bahasan dalam buku ini secara sistematis dan komunikatif, sehingga pembaca tidak merasa digurui ataupun merasa sedang membaca buku panduan. Penulis seolah-olah bercerita langsung mengenai shalat malam, juga kisah-kisah Rasulullah dan para sahabat yang teguh dalam prinsip mereka untuk tidak meninggalkan shalat malam. Kita akan dibuat kagum akan kisah-kisah teladan tersebut dan mengingat ibadah yang telah kita lakukan selama ini, tentu saja dengan perasaan ingin terus meningkatkannya. Penulis berhasil membuka hati dan pikiran para pembaca untuk terus beribadah kepada Sang Pencipta.

5.     Saran Untuk Dipertimbangkan Kepada Calon Pembaca
Sungguh shalat Malam merupakan puncak spiritualitas para Nabi dan Rasul yang layak kita teladani. Jika kita ingin meraih kemuliaan derajat mereka, selayaknya juga kita meneladani akhlak mereka. Buku ini bisa dijadikan teman pembimbing yang tepat untuk mencapai tujuan kita tersebut.