Laman

Jumat, 30 Desember 2016


Saat bukan itu yang dimaksud tapi dia yang terjadi...

...lalu bisa apa?

Kamis, 17 November 2016

Lingkaran


Beberapa bulan ini, ada yang terasa pergi dari hati. Bener-bener mengganggu. Ada semacam kekosongan yang entah gimana menjelaskannya. Sempat gak terasa karena teralihkan oleh banyak kesibukan. Tapi di waktu-waktu tertentu, terutama waktu-waktu sendiri, hati nggak bisa bohong. Ia rindu.

Dulu, kita adalah titik-titik yang berjalan sendiri-sendiri. Tak saling mengenal. Berjauhan. Sampai akhirnya satu demi satu bertemu, berkenalan, mendekat. Dan atas izin Allah, kita melingkar!Atas izin dari-Nya pula, sekarang kita berpisah. Ditempatkan di kampus, pekerjaan, bahkan kota yang berbeda. Namun, hati kita telah terpaut, dan sejauh apapun, Allah selalu mempertemukan kita dalam doa.

Kemudian aku sadar dan mulai mensyukuri betapa beruntungnya aku masih bisa merasakan perasaan itu, yang nggak akan terasa jika dulu aku nggak bertemu kalian, Afroza. Aku butuh melingkar lagi.

Beberapa halangan datang, sampai aku sempat berpikir, "apa Allah udah nggak ngizinin aku buat melingkar lagi?". Salah. Mungkin halangan itu hanya sebagai ujian untuk melihat seberapa kuat niatku.

Dan pada akhirnya, Allah mempertemukanku kembali dengan seorang teteh mentor di kampus. Alhamdulillah, seneng banget. Sampai hampir nangis waktu ketemu tetehnya, tapi ditahan soalnya malu, hehe.

Kami bercerita banyak, dan aku tumpahkan semua perasaan yang selama ini mengganggu. Iya, hanya berdua, memang bukan lingkaran yang sempurna. Tapi aku yakin, setelah ini, titik-titik yang lain, yang masih berjalan sendiri-sendiri, akan kembali mendekat. In syaa Allah.


"Jangan lihat kejadiannya, tapi hikmahnya. Sangat rugi jika kita hanya dapat melewati suatu kejadian tanpa bisa memetik hikmah, tanpa menyadari apa yang ingin Allah sampaikan pada kita lewat kejadian tersebut"
-Teh Ipeh.

Kamis, 07 Juli 2016

Kan.


I: Hayu ih mba pelihara kucing.
N: Aku udah bilang ke mamah, tapi gak maueun. Ntar aja cenah kalo kamu udah punya rumah sendiri baru boleh, nikah aja belom~
I: (ketawa) Sok atuh mba cepetan, nanti ilman main ke rumah mba, nengokin kucing sekaligus nengokin ponakan ilman.
N: Aamiin. Ntar pulang sekolah main ke rumah ya man, kemungkinan ntar kamu belum lulus pas aku nikah haha

*ngobrol ke mana-mana*

N: Man, kalo misal aku ntar dibawa jauh, kamu kangen gak?
I: Jangan jauh-jauh atuh, ntar susah nengokin kucingnya..


Jumat, 22 April 2016

Sahabat 6 Tahun

Assalamu’alaikum
Hai~

Aku mau cerita nih, tentang seorang sahabat. Hmm, sebenernya post ini buat dia sih, kalo baca itu juga hehe.
Memang bukan teman pertama di SMA sih, bukan juga di kelas. Tapi nggak harus jadi yang pertama kan buat punya persahabatan yang langgeng, hehe.

Waktu itu ospek SMA, merana banget rasanya kebagian duduk di bangku paling pojok-kiri-belakang, dan sama laki-laki. Namanya Ryan. Di kananku, ada bangku yang mungkin sama-sama merana. Kamu dan Reynaldi. Ryan tuh berisik banget, curi-curi ngobrol terus sama Rey, abis itu suka gak bawa barang-barang yang ditugasin, dan aku jadi harus berbagi gitu, hemmm untung aku baik hati wkwk.
Intinya, dari awal ospek aku udah gak nyaman banget tiap di kelas, dan entah inisiatif dari siapa, kita tukeran duduk. Ryan sama Rey –yang udah temenan dari sebelum masuk SMA kayaknya- dan aku sama kamu. Kita tukeran duduk dan buru-buru balik lagi ke formasi awal hanya kalau ada tatib masuk kelas aja.
Ryan sama Rey mungkin enak, mereka udah saling kenal. Aku, setelah pindah tempat duduk, ternyata masih tetep ngerasa merana. Aku paling nggak bisa mengawali percakapan. Kalau bahan obrolan udah habis, bakal susah buat mulai ngobrol lagi, sedangkan kamu orangnya cuek, itu kesan pertama aku dulu sih. Setelah ngobrol tentang SMP –yang ternyata kamu satu SMP sama sodara aku- kita diem-dieman lagi. Aku merhatiin sekeliling, sedangkan kamu sibuk sendiri sama kerjaanmu yang entah apa. Saat itu aku berkesimpulan bahwa kamu gak akan jadi temen deket aku.

Salah besar.
Setelah masa ospek selesai, aku malah akrab sama kamu, bahkan punya semacam geng alay yang kita namakan ‘PBI’. Kita dan PBI tuh sering main bareng dari mulai main UNO, main ke rumah hantu, ke rumah salah satu dari kami, ke alam, dan ngobrol ngalor ngidul soal guru, sekolah, bahkan gosip.

Oiya, aku sama kamu juga kadang berantem. Aku inget banget, pernah diem-dieman pas mau buka bareng gara-gara aku gak mau naik motor teptil. Terus pernah sebel-sebelan juga pas jadi tim dokumentasi pas kabaret hanya gara-gara aku gak mau pake iket di kepala, kalau gak salah. Aku sering sebel sama kamu karena kamu suka maksa, dan aku juga sadar aku nyebelin karena aku suka plinplan, gak jelas. Pokoknya masih banyak kejadian sepele lainnya yang pernah bikin kita diem-dieman. Tapi, selalu kamu yang mulai ngajak ngobrol lagi kalo udah kayak gitu tuh, akunya terlalu cupu. Maafin. Intinya gak ada yang salah sih, emang kitanya aja yang sama-sama gak dewasa.

Tapi di balik itu semua, banyak banget yang udah aku lewatin bareng kamu, dan juga sebaliknya. Kamu pasti inget deh semua ini: Mister, monyet, mbe, bdil, surabaya, douBle tape, pbi, pulpen bebek yang bisa nyala, OSN, dinamik, dan masih banyak lagi.
Sampai akhirnya, nggak kerasa 3 tahun sudah kita sekelas. Kamu lolos duluan ke ilkom dan akhirnya aku nyusul lewat jalan yang berbeda. Tapi kita bareng lagi! Aku sampai bosen ketemu kamu. Nggak deng, becanda wkwk.
Sampai sekarang kita masih sering ngobrol, dan kamu mungkin jadi orang pertama yang aku samperin kalo lagi ada masalah. Aku emang bakal lebih terbuka sama orang yang udah aku kenal lama, jadi, jangan bosen ya.

Dan tanggal 19 April kemarin, kamu masuk ke usia 21 tahun. Barakallahu fii umrik yah Nur, eh Rid, hehe. Suka ketawa sendiri aku teh kalo liat foto-foto lama, atau video jaman kelas 10, 11, 12, terus foto kita pas pegang medali kelulusan, sama foto alay depan isola gara-gara akhirnya satu jurusan wkwk. Gitu sih, kalo diitung-itung udah 6 tahun ya bareng-bareng terus, lama juga. Kayaknya kamu udah tau pisan aku teh gimana. Maaf ya suka nyebelin, sering ngerepotin. Jangan bosen we intinya mah hehe. Udah. Tulisan ini tamat. Tapi, mudah-mudahan persahabatan kita nggak akan pernah tamat :)


Nulis kayak gini tuh butuh energi tau, dan kayaknya orang yang bersangkutan harus traktir aku makan deh :( wkwk


Jumat, 08 April 2016


"
...hingga kutemukan sebaris aksara
yang memetik ingatanmu kemudian mendekapnya
sementara aku terus menyaksikan bait-bait itu membentuk gugus kalimat indah yang tak pernah sampai.
"

Kamis, 10 Maret 2016

Pergi?
Pergi.
Pergi!
Pergi...


...pergi.