Postingan

Menampilkan postingan dari 2016
Saat bukan itu yang dimaksud tapi dia yang terjadi...

...lalu bisa apa?

Lingkaran

Beberapa bulan ini, ada yang terasa pergi dari hati. Bener-bener mengganggu. Ada semacam kekosongan yang entah gimana menjelaskannya. Sempat gak terasa karena teralihkan oleh banyak kesibukan. Tapi di waktu-waktu tertentu, terutama waktu-waktu sendiri, hati nggak bisa bohong. Ia rindu.

Dulu, kita adalah titik-titik yang berjalan sendiri-sendiri. Tak saling mengenal. Berjauhan. Sampai akhirnya satu demi satu bertemu, berkenalan, mendekat. Dan atas izin Allah, kita melingkar!Atas izin dari-Nya pula, sekarang kita berpisah. Ditempatkan di kampus, pekerjaan, bahkan kota yang berbeda. Namun, hati kita telah terpaut, dan sejauh apapun, Allah selalu mempertemukan kita dalam doa.
Kemudian aku sadar dan mulai mensyukuri betapa beruntungnya aku masih bisa merasakan perasaan itu, yang nggak akan terasa jika dulu aku nggak bertemu kalian, Afroza. Aku butuh melingkar lagi.
Beberapa halangan datang, sampai aku sempat berpikir, "apa Allah udah nggak ngizinin aku buat melingkar lagi?". Sala…

Kan.

Gambar
I: Hayu ih mba pelihara kucing.
N: Aku udah bilang ke mamah, tapi gak maueun. Ntar aja cenah kalo kamu udah punya rumah sendiri baru boleh, nikah aja belom~
I: (ketawa) Sok atuh mba cepetan, nanti ilman main ke rumah mba, nengokin kucing sekaligus nengokin ponakan ilman.
N: Aamiin. Ntar pulang sekolah main ke rumah ya man, kemungkinan ntar kamu belum lulus pas aku nikah haha

*ngobrol ke mana-mana*

N: Man, kalo misal aku ntar dibawa jauh, kamu kangen gak?
I: Jangan jauh-jauh atuh, ntar susah nengokin kucingnya..


Sahabat 6 Tahun

Assalamu’alaikum Hai~

Aku mau cerita nih, tentang seorang sahabat. Hmm, sebenernya post ini buat dia sih, kalo baca itu juga hehe. Memang bukan teman pertama di SMA sih, bukan juga di kelas. Tapi nggak harus jadi yang pertama kan buat punya persahabatan yang langgeng, hehe.

Waktu itu ospek SMA, merana banget rasanya kebagian duduk di bangku paling pojok-kiri-belakang, dan sama laki-laki. Namanya Ryan. Di kananku, ada bangku yang mungkin sama-sama merana. Kamu dan Reynaldi. Ryan tuh berisik banget, curi-curi ngobrol terus sama Rey, abis itu suka gak bawa barang-barang yang ditugasin, dan aku jadi harus berbagi gitu, hemmm untung aku baik hati wkwk. Intinya, dari awal ospek aku udah gak nyaman banget tiap di kelas, dan entah inisiatif dari siapa, kita tukeran duduk. Ryan sama Rey –yang udah temenan dari sebelum masuk SMA kayaknya- dan aku sama kamu. Kita tukeran duduk dan buru-buru balik lagi ke formasi awal hanya kalau ada tatib masuk kelas aja. Ryan sama Rey mungkin enak, mereka udah…
"
...hingga kutemukan sebaris aksara
yang memetik ingatanmu kemudian mendekapnya
sementara aku terus menyaksikan bait-bait itu membentuk gugus kalimat indah yang tak pernah sampai.
"

Pergi?
Pergi.
Pergi!
Pergi...


...pergi.