Laman

Senin, 21 Juni 2010

cerita hanya untuk menuhin blog (?)

hey blogger ;)
Aku mau cerita banyak nih, dari yang kemaren lusa sampe hari ini. Dari kemaren lusa dulu pasti ya. Kemaren lusa, tangaaaal, tanggal gigi taringnya. Lo? Hehehe gatau deh tgl berapa yg jelas waktu itu malem-malem. Aduh lama banget ya ceritanya, kalem-kalem...
malem itu, sekitar jam berapa gatau lupa, pas lg ada laskar pelangi di sctv papa pulang, bawa kacamata item. Wes gaya bener nih ah, taunya kacamatanya bolong-bolong kecil, namanya pinhole, itu kacamata buat mengurangi min dan plus. Menurut tuan brosur (?), itu kacamata harus dipake 1jam perhari. Jadi mulai hari itu gue pake deh. Hehehehe enak jd jelas, tapi susah dan rada pusing, soalnya dengan pake itu, mata kita nyari fokusnya sendiri, tapi setelah lama jadi terbiasa kok ;)

besoknyaaaa, hahahahahahaha penasaran gak? Kalo rasa penasarannya masih dibawah 75 remedial. Hua? Sorry, bentar soalnya lupa nih kemaren ada apaan. Yaampun, enggak kok, gak mungkin lupa sama yang satu ini. Latihan Pramuka.
Jadi kemarinnya itu kang Tia udah sms suruh dateng jm10 buat bagiin selembaran di taman pramuka. Yaudah dateng jam segituAN, ngaretnya juga cuman DIKIT lah. Gatau emang akunya aja yang ngaretnya dikit atau yang lain pada telat, yang jelas baru ada kang tia di depan sanggar. Means : kagak ada kunci. Huaaaa
Yaudah aja kita nunggu, kang tia jg ditanyain yg lain mana malah gatau. Terus akhirnya kuncen widya dateng bawa kunci. Asik, langsung aja masuk, lalala. Ceritanya udah aja kita ngobrol lama-lama ada kang fadil. Kata kang tia yg mau berangkat nada widya kangtia kangadit, kang aditnya belom dateng, setelah perdebatan panjaaaaaaaang, akhirnya kita berangkat tanpa kang adit pake sepeda. Ohiya, sebelumnya itu ada hanif jg baru ulangan khusus kelas bilingual, dia kita suruh aja ngambil sepedah ke rumah encep. Dreeeeet, lama ceritanya, hanif akhirnya balik ke sgr pake sepeda. Pasang kuda-kuda deh kita, et, siap-siap maksudnya. Aku pake sepeda encap yang udah diwanti-wanti banget HARUS TETEP GIGI DUA. Ah dasar encep, yaudahlah tapi sukur juga dipinjemin, Widya pake sepeda kang fadil, kang tia sepedanya sendiri. Kita berangkat aja, berjejer kangtia>widya>aku. Wah, gara-gara si encep ga ngebolehin ganti gigi jadi aja cape, yang lain kan santai aja ngegoes(bahasa apa tuh?)nya, gue? ribet banget ya, harus ngebut mana pas perginya tuh jalan rada naik-naik ke puncak gunung lagi. Pas sampe, yang kebayangnya mau penuh, rame, banyak orang, karena kabarnya konon menurut kang tia akan diadakan sebuah acara yang membuat ramai taman pramuka pada hari sabtu, sehingga kita memutuskan untuk membagikan selebaran pada hari itu. Tapi ternyata yang kita liat cuman daun ketiup angin kayak efek sepinya film kartun.

Huh, kita pasrah. Et, tapi cuman keliatannya aja pasrah, karena sedetik kemudian....
...
...
...
...
KANG TIAAAAAAAA, yaudah aja akhirnya kita damai, ternyata acaranya itu minggu alias hari ini, dan kalo yang ini emang widya juga ikut acaranya. DIANPINRU. Kita balik lagi setelah ngasihin beberapa lembar ke pembina-pembina yang ada. Wah, pas pulang nih yang asik, jalannya mudun(bahasa mana lagi) Hahahaha mudun itu turun-turun dari puncak gunung. Asik, ga tralu banyak ngegoes. Asik kalo pulangnya, kang tia sama widya bisa sejajar pas jalan agak lowong, aku mau nyempil kagak muat, mau nimbrung omongan ga kedengaran mereka yang di depan pada ngomong apa. Jadi KC ajaaaa ya, sambil ke angin-angin gitulah jadi ngantuk, gila ga sih naik sepeda aja masih bisa ngantuk. Hahahaha, sampe aja di 13, udah ada encep. Terus encepnya diem aja sama aku, wah jadi inget waktu minggu lalu gak minjemin encep kunci, takut pundung, tapi didiemin aja, sampe akhirnya encep nagih pulpen boxy yang jelas-jelas udah dibalikin minggu lalu. Akhirnya dia malah cengengesan, ah lega deh. Udah gitu aku, widya, kang tia, kang fadil makan, sebelumnya udah solat juga. Nah, aku sama widya bingung mau ganti baju apa enggak, aslinya bukan bingung sih, tapi males ganti. Nge-sms teh santi, katanya lebih baik ganti, yaudahlah. Akhirnya upacara pembukaan dengan sedikit kesalahan, latihannya pbb. Yang mimpin kan kang tia, katanya kita kalo jalan aneh. Apalagi hanif sama farhayn. Kalo yang aku liat farhayn itu jalannya miring-miring, harus banyak latihan tuh. kalo hanif jalannya cepet banget, alhasil aku yang emang kalo baris pas di depannya keinjek terus, sabar dong nif jalannya. Udah gitu ngebahas hasil lt2 kemaren, yg bagian aku taksir ukur poinnya 70&95, morse 50, pengetahuan lalu lintas 80. Udah bahas itu kita bikin jadwal latihan. Blablablabla.
Udah deh penutupan. Aku sama widya solat abis itu udah mau pulang tinggal nungguin kang tia lagi ke tampram, widya nitip. Pas kang tia dateng kita disuruh nulis dulu nyalin apalah gatau, udah gitu pas udah mau pulang ada rapat dulu, lamaaaaa, akuwidya udah pada sakit kaki gara-gara naik sepeda, efeknya tuh baru muncul sekarang tauk! Selesai rapat jam 6an, minta jemput aja di ck. Aku sama widya pulang deh setelah solat maghrib.

Nah, karena kemaren pulang-pulang sakit kaki, sekarang kaki gue bau banget, minyak panas yang botolnya gambar orang botak gatau merk apa itu telah cukup menodai kakiku, mana panas lagi. UH!
Yaudah jadi pas diajak mama ilman ke bumhar jalan-jalan pagi gaikut. Pulang-pulang mama sama ilman bawa makanan, beuh, baru aja makan. tapi teuteuuuup pada akhirnya jatuh juga tuh makanan ke perut hehehehe. Eh, bukan makanan aja, ternyata si ilman juga beli rubiks yang piramid, dan seketika langsung saya taklukan. hehehehe

Cukup sajalah untuk hari ini, ntar-ntar aku cerita lagi tragedi tidak penting bin gaje yang pernah ada di muka bumi.
Btw komputer gabisa dipake internetnya, pinjem laptop papa deh.

:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

komentar anda, semangat saya :)))