Laman

Selasa, 01 Juni 2010

sanggar it's our everything (gak juga sih)

edelweiss..edelweiss..every morning you greet..me..
small and white..

Lo lo lo? udah mulai ya? Sorry deh Sorry. Bosen gak ketemu gue lagi? Huahahaha maap deh, mau share tentang sanggar yang kyknya udah lama banget ga kepilem. Hahaha check it out ;)

Sanggar. Tempat di mana kita gak akan pernah menemukan kenormalan. Wuih, sadis memang kata-kata tadi. Emang RSJ si sanggar ini sampe gak ada kenormalan? Wah gagaga.. teh ami pernah bilang kalo sanggar itu tempat orang-orang gak normal. Ah, gangerti deh, langsung ke cerita aja oke..

Pagi tadi, baru nyampe Bandung, sekitar jaaaam..emmm...jam berapa ya? 9-10 an lah, ngantuk banget jadi gak merhatiin jam. Kemarinnya udah di sms widihe, katanya mau latihan perpetaan di sanggar jam 11 hari senin. Sampe rumah sempet makan, tidur mungkin cuman semenit, dan ngenet juga bentar. Huaaaa capek dan males les les les banget pergi. Tapi kekangenan sama sanggar kayaknya lebih kuat deh daripada diem di rumah ujungnya pasti molor juga gaasik kan? Akhirnya gue chaw jam stengah11 ke sanggar..of cours..
-------------->
Nah, di Samsat, drrrrt, hp geter. 'guguk c', ada sms dari guguk, wuih, tumben. Gak hapal isi smsnya gimana, yang jelas intinya ngajak buat latihan bikin petanya bsk aja biar sama pembina. Tapi di akhir ada tulisan 'Widya'. Ooooh, dari si widihe toooh. Ah, mendadak pengen pulang gue. Oke, lagi2 kangen sanggar kambuh, bulatlah keputusan gue buat meneruskan perjalanan ke sanggar tercinteeee (bahasanya).
Masuk gerbang, ada pak oteng. Bapaaaa.. gue pasang senyum manis seeeemanis-manisnya ke satpam tersayang itu. Woy, jangan ngartiin yang aneh-aneh, kalo gak ada beliau sekolah kita gak akan aman tauk :( mungkin dengan senyumlah ucapan terimakasih kita bakalan tersampaikan. Duduk deh gue depan sanggar. DPR, dibawah pohon rindang. Biarpun sekarang udah gaada si pohon itu, tapi namanya udah melekat dari dulu. Disitu, mulai bete, sms widya, maul, nala, dan teman-teman lain. Huahahaha, seneng deh, karena gak satupun yang bales. Oh god, apa salahku? Apa salah ibuku? Hahaha lebay ya? Tapi ternyata, kesialan gak selalu berpihak padaku dong.. widya dateng, dan sebenernya yang gue tunggu kuncinya, hahaha enggak kok wid ;)
kita berdua masuk, dengan kelihaian seorang kanitanadahasya membuka sanggar yang lubang kuncinya itu agak error. Setelah masuk, huaduuuh pengen mati aja deh, berantakan, terutama pojok regu yang paling keliatan pas pertama masuk. Ya, Edelweiss. Pojok regu saya sendiri :'(
Pas itu akuwidya gak beberes, niatnya bakal beresin itu besoknya, tapi teteuuuup kita bongkar isi tuh pojok. Ada jurnal regu, huahahahahaha, ngakak sepuasnya dah. Isinya tuh kata-kata alay, ada tembok bekas ditempel, ada foto jelek, tapi, semua itu jadi kenangan buat kita, meskipun jadinya kenangan buruk tapi yaaa lumayan lah.
Abis itu jreeeng, perhatianku tertuju pada sebuah map bening dalam tasku yang berisi peta pita yang masih ancur kacau balau berantakan bagai kapal pecal ditengah laut yang terbengkalai tanpa ada seorangpun yang berniat menyentuhnya. Hahahahahaha parah, petanya gakeharti, akhirnya ya aku rapihin deh, tapi baru seperdelapannya udah males.
Well, gak lama akuwidya pulang, ngantuk banget, ingin tidur dan makan sambil nonton tv juga mandi, mengakhiri hari dengan penuh keceriaan daaaan menyambut hari esok dengan lebih baik. Hahahaha gile, plan apaan tuh? Yang jelas ingin betulin peta yang sempat tertunda tadi. Ah, tapi besok deh, udah ngantuk. Bye..

4 komentar:

  1. wey da!! akhirnya bisa komen blog juga dah. haha. da, aku kangen sanggar siah. kangen pisan, tp kl kesana th suka malu. jd hrs gimana dongs?? haha

    BalasHapus
  2. malu sama apa? aku jg disuruh ngajakin km lagi, tp da jarang ketemu. Lebih malu jg kalo km gamau kesanggar lg jet..

    BalasHapus
  3. malu sama aki(??) haha, teu nyararambung.
    gatau atuh da, lieur ah.

    BalasHapus
  4. ah udah ejet bawel, mau kesanggar lg kapan? cepet udah pada kangen tauk!mau cerita tentang kemenangan lt 2 kita nih!

    BalasHapus

komentar anda, semangat saya :)))