Halaman

Jumat, 15 Juli 2011

Hiruk Pikuk MOS dan Semua Suasana Baru

Susah deh rasanya buka mata pagi itu. Pagi di mana setiap pelajar harus kembali ke rutinitasnya setiap hari. Sekolah. Tapi mau nggak mau aku beres-beres juga sih, meskipun dengan malas dan lelet banget. Alhasil, jam 06:20 baru berangkat deh. Masuk jalan Baturaden, suasananya udah beda. Banyak banget anak-anak SMP, kalau biasanya cuman anak 48 aja, hari ini tuh dari berbagai SMP. Nah, baru inget deh aku kalo hari ini udah jadi kakak kelas, hihihi. Bukan cuman itu, di tiap tikungan, anak-anak OSIS udah stand by buat ngawasin kalau-kalau ada anak kelas 10 yang diantar ortu atau nggak berdandan sesuai perintah. Jadi inget tahun lalu, waktu aku yang ngalamin MOS ini, suka dukanya kenalan sama temen-temen baru, tatib yang galak, dsb. Ih nggak kerasa ya? Perasaan baru kemarin aku ngepost postingan ini: tenfive and twentyfive are now be a part of me :) eh taunya udah setaun, hahaha.
Sampai di gerbang, liat pengumuman kalau ternyata anak-anak kelas 10 sekarang masuknya jam 7! Wih, sirik banget! Jamannya aku masuk jam setengah 7 dan hukuman buat yang telat itu sungguh mengerikan *agak berlebihan. Setelah beberapa saat merhatiin anak-anak baru di lapangan upacara, aku masuk lebih dalam ke areal sekolah dan langsung ketemu sama 2 sahabatku, Irma dan Nina. Kita langsung kangen-kangenan di depan papan pengumuman gitu deh. "Eh nin, kita sekelas kan?", aku langsung nanya ke Nina buat mastiin. Dia ngangguk. Irma langsung memandang kita dengan tatapan sirik, hihihi. Setelah itu langsung deh kita merapat ke papan pengumuman buat liat nama-nama temen baru kita di kelas. Jari-jariku langsung nelusurin nama-nama itu dengan gerakan cepat.
Erik, Fazril, Rida, Ratna. 'Ih, cuman berlima dari x5! Ga asik ih!', berbagai umpatan langsung diucapkan, halah, tapi semua itu ga akan merubah keputusan sekolah sih. Tapi di IPA 2 aku juga sekelas sama Nina. Kata orang, kita itu mirip, padahal gatau deh mirip dari mananya, paling kacamata dan rambut kali ya, hahaha.
Kita suka sengaja diem di depan kelas kalau ada anak-anak kelas 10 yang lewat, biar merekanya ngasih salam, hihihi. Mereka itu ada yang sopan, ada yang ramah, ada yang malu-malu, sampe ada yang cuek bahkan yang keliatan belagu pun ada. Jadi geli sendiri ngeliatnya.
Kita juga demo DKM, semoga aja tahun ini anggotanya makin banyak yaaa :)

Besoknya aku sama Nina telat! Kirain, masih nggak belajar, taunya pelajaran pertama udah dibagi kelompok matematika sama Bu Ida. Berhubung udah telat 1 jam, kita pun mabal! Duuuh, tapi dasar anak baik, mabalnya ke perpustakaan, hihihi. Bukan mabal sih, daripada kena marah dan jadi bahan tontonan anak sekelas, apa kata dunia coba? Makanya kita lari ke perpus, dan sialnya, perpus tutup! Ada yang bisa tebak nasib kita selanjutnya??? Zzzzzz' kita berdua duduk di depan perpus sambil sesekali ngelirik jam di hp. Anak ilang banget deh, sampai akhirnya Irma nyamperin dan ngajak kita ke kelasnya. Tapi tetep aja gak berani gara-gara takut keliatan sama bu Ida yang masih nongkrongin kelas kita. Eh, ada Rahdam sama Dendy. Kita ngomongin jalan-jalan bentar, terus melakukan pengintaian lebih lanjut ke kelas, sampai akhirnya Bu Ida keluar dari kelas dan masuk ke kelas Irma. MERDEKAAAA XD. Maaf Bu, bukan apa-apa, cuman lega karena bisa masuk kelas dengan sukses aja, hehe. Setelah masuk kelas ga ada pelajaran lagi sih sampe pulang, jadilah kita kenalan dan mulai pada menjalankan aksi sok kenal sok deketnya, tujuannya sih, biar punya banyak temen, hehe. Dan, yang bikin stress hari ini, semua anak cewek di kelas pada suka KOREA. SEMUA, ulang, SEMUA!!! Ada sih, satu anak yang ga suka korea...siapa??? AKU. Gila....bisa jadi kambing conge setaun nih, ah tapi...kan gak mungkin juga mereka ngebahas korea setaun penuh, jadi masih bisalah aku nyempil-nyempil dikit, hihihi.

Rabunya, aku telat LAGI! Sama Nina lagi. Pas kita masuk ga kebagian kursi, ah nasib, padahal sama-sama bayar SPP DSP kan? Tapi akhirnya kita dapet kursi guru yang lebih elit gitu deh *udik hahaha, meskipun duduknya paling pojok. Pas istirahat kita saling tuker nomor hp, terus mulai ejek-ejekan deh, anak-anak pada ngatain aku sama Nina itu kembar kayak UPIN IPIN. Oh God, why must UPIN IPIN? Udah tau aku tuh ga suka upin ipin, haha, entahlah, membingungkan...mirip aja kagak. Terus pas pelajaran Biologi, bu Lilis nanya: apa mimpi kalian? Ada yang jawab tentara, polisi, guru, dokter *kebanyakan sih dokter, sukses dunia akhirat, bahagiain ortu, dan...aku jawab dengan tegas: MIMPI SAYA ADALAH MENJADI SEORANG INTERNET MARKETER DAN SEORANG PENULIS. Aamiin *dalam hati. "Ya, bagus sekali...", itu tanggapan bu Lilis. Suka deh sama guru yang suka ngasih motivasi kayak gitu.
Pokoknya, sejauh ini kelas IPA belum semengerikan cerita kakak-kakak kelas yang pindah dari IPA ke IPS. Tapi aku yakin bahwa ini yang terbaik dan pasti bisa dilewati dengan usaha dan doa.

Udah dulu deh, semoga di taun ajaran baru ini kita jadi makin maju dan lebih baik dari sebelumnya ya :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda, semangat saya :)))