Laman

Rabu, 27 Agustus 2014

Sebuah Catatan #4: Waktu Aku Jadi Maru -part1

Harusnya ini aku tulis tahun lalu, telat banget. Tadinya sih ga akan aku terusin, gara-gara telat itu. Tapi, karena beberapa minggu ini ketemu sama wajah-wajah keluarga baru, wajah-wajah yang penuh semangat, ternyata semangat itu menular. Semangat di wajah mereka bikin aku inget sama saat-saat waktu aku ada di posisi mereka. Gini ceritanya...

Mahasiswa itu kayak gimana? Yang aku denger, jadi mahasiswa itu ngeri. Semua serba sendiri, cari tugas sendiri, ngejar-ngejar dosen galak, senioritas. Ah, enggak-enggak, ga boleh suudzon. Tapi tetep aja, biarpun aku udah bilang berkali-kali ke hati aku “all is well, all is well”, tetep aja aku deg degan waktu ada panggilan untuk registrasi (belakangan aku baru tau bahwa nama acaranya RAM, registrasi anggota muda). Ntar diapain yah disana, jangan-jangan... berbagai dugaan menghantui pikiranku, tapi toh akhirnya aku berangkat juga.
Sampai di upi, awalnya biasa aja, ngantri di BAAK ngurusin data-data diri dan ngambil KTM. Nah, dari sini lah pengalamanku dimulai *lebay. Pas keluar dari BAAK kakak-kakak tingkat berjaster udah pada mejeng dan nanya aku dari jurusan apa. Asalnya aku mau berbohong dan bilang kalau aku anak kedokteran upi tapi setelah dipikir lagi itu sama aja dengan mempermalukan diri sendiri karena di upi mana ada jurusan itu. Akhirnya aku menjawab “ilmu komputer”, dan aku langsung diculik sama akang ilkom. Aku ga tau mau dibawa kemana tapi firasatku mengatakan kalo aku mau dia jadiin artis. Ah gimana ini aku belum siap terkenal L Tadinya aku mau kabur tapi akang itu keburu nanya “dari SMA mana?” | “25 kang” | “oh...”
Aku langsung bete, biasanya tiap ada yang nanya aku sma mana, dan aku jawab 25, mereka pasti bilang oh. Dan beberapa detik kemudian bakal nanya lagi, “25 tuh yang dimana ya?”
Akupun suudzon akang ini akan melakukan hal yang sama. Aku menghitung mundur menunggu jawaban selanjutnya. 3... 2... 1...
“yang di ciwastra itu yah?” speechless. Ini kejadian langka. Entah 25 nya yang udah mulai terkenal, atau mungkin akangnya aja yang gaul banget. Entahlah, belum sempat aku nemuin jawabannya, aku udah keburu sampai di selasar sebuah gedung. Lagi-lagi banyak kakak tingkatnya, dan mereka semua tepuk tanganin aku. Tuh kan bener, aku mau dijadiin artis~ wkwkwk. Aku ingin ketawa ngakak tapi karena malu jadi aku pura-pura batuk hehehe ^_^v. Di sana aku diwawancara sama 5 departemen, dan 1 database. Untung teteh-tetehnya baik hati, dan mereka meyakinkan aku kalo aku hanya diwawancara buat data mahasiswa baru aja, bukan buat jadi artis. Huh, lega. Dan abis itu aku diperbolehkan pulang.

nih masih ada tandatangan teteh2nya hehe


***

MOKAKU. Kepanjangannya apa ya? Sampe lupa hehe, yang jelas itu nama ospek di kampusku. Selama 4 hari kami para mahasiswa baru diharuskan kumpul setengah 6 pagi dan pulangg setelah ashar. Jadi 4 hari itu pula aku berangkat subuh dan nyampe rumah malem. Ya beginilah kalo letak rumah dan kampus itu dari ujung ke ujung, aku harus nyiapin waktu lebih banyak dan berangkat lebih awal, apalagi waktu dulu itu aku belum pake motor. Huh aku lelah~ hehe enggak deng becanda, semangat aku kan ga pernah padam huahahaha.
Hari pertama moka aku tegang, tapi ternyata ke-suudzon-an aku tidak terbukti. Semua baik-baik aja. Aku jadi tau tentang kampus dan budaya2 di dalamnya, di hari kedua aku jadi lebih tau lagi tentang fakultas pendidikan mipa (fpmipa) dan gedungnya yang kece abis. Hari ketiga aku duduk seharian di gymnasium nonton demo ukm (unit kegiatan mahasiswa, kalo di sekolah dulu namanya ekskul) sampai pegel, tapi keren-keren. Dan hari keempat aku harus menerima kenyataan pahit bahwa ternyata gedung buat jurusan aku –iya, ilkom- terpisah dari jurusan lain di fakultas. Bukan gedung kece abis yang aku liat waktu hari kedua. Haha, namanya GIK alias gedung ilmu komputer :’) Halo gik, kenalin, aku nada. Jangan bosen liat aku tiap hari ya~

***

Di hari2 terakhir moka, munculah pengumuman yang tak disangka-sangka, yaitu adanya sebuah acara bernama ‘kuliah perdana’ atau kulper yang akan diadakan hari sabtu. Rasanya tuh ya, kayak diangkat ke gedung tingkat 10 abis itu langsung dijatohin. Iya, 4 hari moka dari selasa-jumat itu kan capek banget, dan aku udah niat buat hibernasi di hari sabtunya. Ah tenang masih ada hari minggu, pikirku. Lagian kayaknya acaranya rame, posternya bagus *salah fokus. Ya gimana pun juga rasa penasaran aku terhadap dunia perkuliahan lebih besar dibandingkan rasa malasku. Dan sepertinya degan ikut kulper ini, penasaran itu bakal terjawab.
Bener aja, besoknya aku dateng dengan semangat 45 ke JICA (fpmipa-a), ketemu sama temen-temen baru yang ngobrolnya masih dikit-dikit da belum pada kenal haha. Terus digiring ke auditorium JICA, itu keren banget, wah andai aja aku kuliahnya di sana, bukan di gik. Acaranya pun keren (biarun aku sempet ketiduran dikit hehe), ada penjelasan dari beberapa dosen tentang budaya ilkom, motivasi, talkshow, tanya jawab, dan gak lupa ada hiburan dari ilkom voice (teh indri dkk) sama stand up comedy-nya kang arul. Terus dapet makanan enak juga hahaha. Pokoknya ga rugi deh dateng ke acara itu.

Ya gitu deh kesan-kesan pertama jadi mahasiswa, tapi seiring berjalannya waktu, banyak yang berubah. Dari mulai pisah kelas sama rida, dapet temen-temen baru, mulai jatuh cinta sama GIK, daaan masih banyak cerita lagi. Doakan semoga aku gak males nerusin dan bisa nulis lagi secepatnya, hihi. Tunggu sambungannya manteman~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

komentar anda, semangat saya :)))