Halaman

Selasa, 28 Januari 2014


Kesindir? Aku iya.

Rabu, 22 Januari 2014

Sebuah Catatan #2: Mahasiswa? -part1

Ehm, bingung mulai dari mana. Salam dulu aja kali ya.
Assalamu’alaikum wr. wb :D

Oke, karena banyak banget cerita yang kelewat, jadi bakal aku cicil dikit-dikit seperti halnya bayar utang. Ya, cerita adalah utang. Jadi, postingan ini berisi tentang galaunya seseorang yang menjalani proses perubahan status dari siswa menjadi mahasiswa. Wes gaya gak tuh. Yuk ah cus! 

Sore itu, abis pelepasan, aku sama beberapa orang temen langsung pulang. Santai banget, ketawa-tawa seperti biasa. Sampai rumah, santainya gak jadi karena jam udah di angka 15.30. Yang artinya, setengah jam lagi pengumuman SNMPTN alias jalur undangan dibuka! Iya, jalur yang kata orang-orang undian berhadiah lah, gosokan ale-ale lah, dan semacamnya. Menurut aku, enggak. Jalur itu tuh tetep aja hasil kerja kita yang dinilai selama 4 semester. Bukan waktu yang bentar kan? Dan kayaknya beruntung banget kalo aku bisa masuk lewat jalur itu, artinya bakal ada libur panjang, gak usah nerusin bimbel, gak usah nge-galauin gimana caranya buat masuk universitas lagi, dan lain sebagainya.
Ya, singkat cerita, aku nyapu-ngepel-mandi-salat-dan kemudian nyalain komputer. Waktu itu loadingnya kerasa lebih lama dari biasanya, mungkin efek degdegan haha.
Terus aku buka tuh website snmptnnya, dan persis seperti dugaan, lelet to the max. Pasti sih, soalnya halaman ini sedang dibuka bersamaan sama hampir seluruh calon mahasiswa di Indonesia kan, ya udah gimana lagi sabar aja dah.
Akhirnya kebuka juga, langsung aja aku isi nomor peserta sama tanggal lahir. Enter.

Loading...
...
...
...
Dan, di halaman hasil pengumuman, tau apa yang muncul? Mata aku tuh gak terlalu peka sama tulisan. Tapi peka sama warna. Di sana, ada tulisan warna merah dan background merah muda. Biasanya sih, warna-warna kayak gitu tuh artinya.......... Gagal. *menghela nafas. Bener aja, di sana ditulis bahwa aku ga diterima. Sip atuh. Nuhun. Wkwk.
Detik berikutnya, sms berdatangan. Ada beberapa kabar gembira dari temen-temen. Dengernya tuh seneng campur kabita. Iyalah, beruntung banget mereka! Tapi mereka emang pantes sih ngedapetin itu, perjuangan aku aja yang emang kurang. Rida juga ngesms. Iya, temen seperjuangan aku. Gini nih kira-kira smsnya.
Rida : Nadddd aku masuk ilkom naddd :’(
*bingung kan, keterima tapi emotnya nangis.
Aku : Alhamdulillah atuh riiiid selamat ya, kenapa ih emotnya nangis?
Rida : Gatau nad aku masih ga nyangka banget naaaddd :’(, pokoknya kamu harus nyusul aku ke sini yaaa
Aku : Iya rid aamiin doain aja ya rid
Dan begitulah, Rida, temen seperjuangan aku yang udah 3 taun sekelas, ikut olim tik bareng, ikut dinamik 7-8 bareng, masuk duluan ke ilkom upi. Gak hanya rida. Fathur, temen yang kelasnya sebelahan, yang ikut dinamik bareng juga, dia pun keterima di pilkom upi.
Kalo ditanya perasaan, gimana ya? Kecewa sih ada, tapi kok asa nggak sedih-sedih banget. Mungkin gara-gara aku ngerasanya masih ada kesempatan di SBMPTN. Dan waktu itu, aku belum ‘ngeh’, belum nyadar gimana sulitnya persaingan di SBMPTN itu. Huh, kamu gak tau nad, kalo beberapa waktu kemudian, kamu bakal stress. Perjuangan baru akan dimulai...

Beberapa hari setelah pengumuman itu, masih adem ayem. Les 4 kali seminggu, try out, tambahan, tapi ya tetep aja kalo dipikir-pikir lagi sekarang, itu sama sekali belum maksimal. Di tempat les juga sambil main-main, try out ga belajar, tambahan sambil ngantuk-ngantuk gitu, haha. Tapi semua berubah saat negara api menyerang... Makin deket ke waktu tes sbm, aku makin degdegan, setelah tau bahwa saingan banyak dan berat, setelah tau sistem penilaian yang ternyata semua pelajaran itu harus seimbang, dan banyak banget hal yang bikin aku mendadak tobat. Dari sanalah, H-dua minggu SBMPTN, aku bertobat wkwk. Tiap hari belajar sampe tengah malem, bangun tidur belajar lagi, di tempat les serius, try out ngerjainnya bener-bener. Dan anehnya, waktu tuh jadi terasa semakin mepet saat kita belum siap. Baru juga serius bentar, eh, besok udah sbm lagi.
H-1 sbm aku cek ruangan tes, kebagian di SMPN 22 Bandung. Aku ke sana sore-sore, dan ada beberapa orang yang kayaknya sih lagi nyari ruangan juga. Begitu ketemu, aku masuk ruangan dan langsung nyari bangku. Ternyata kebagian di paling pojok kanan belakang. Sip. Paling engga udah taulah biar besok gak susah-susah nyari lagi. Aku langsung pulang. Di rumah, aku ngepo-in twitter sbmptn, baca-baca lagi peraturannya bisi ada yang kelewat, sambil iseng-iseng goyang-goyangin kursi depan-belakang-depan-belakang-depan-gubrakkk! Kejungkel ke belakang saudara-saudara! Ya nggak terlalu sakit sih, cuma, gimana kalo rumus yang selama ini dihapalin, pada lepas, gara-gara kejedug itu haha. 

H. 
Iya, hari H. Aku ngerasa gak pinter. Kalau pun pinter, pinternya instan, cuman hasil begadang 2 minggu. Kayak mie instan. Bikinnya cepet, abisnya juga cepet. *apasih-_-
Intinya, aku gak pede. Di jalan, aku ngesms temen-temen sekelas yang udah pada lolos duluan. Mereka ngasih semangat gitu, huhuu makasihhhh{}
Nyampe di tempat tes. Aku langsung masuk, naik ke lantai 2. Di sana, gak ada satu pun yang aku kenal, haha ya iyalah. Makanya, kenalan sama beberapa orang, ngobrol ini-itu, sampai akhirnya pengawas dateng dan kita dibolehin masuk kelas. Cuma modal pensil 2b sama doa, aku ngerjain soal TPA dan TKD. TPA lumayan sih, tapi pas TKD, uh ngejebak semua, gak terlalu yakin. Hari pertama pun selesai. Masih ada besok, satu hari yang nentuin kemana kaki ini bakal melangkah selanjutnya. 

H 2. 
Sampai di tempat tes jauh lebih awal dari waktu yang ditentukan. Gpp deh, belajar dulu. Sempet sms-an sama Mama juga, makasih doanya yaaa Ma J Pengawas dateng, soal Saintek dibagiin. Pas aku buka soalnya, argh, ingin kabur aja. Please. Aku gak bisa!
Huh, tenang. Tarik nafaaaas, buang. Aku mulai ngerjain secara ceclok, alias ga berurutan, mulai dari soal yang kira-kira aku yakin. Abis itu liat ke sekeliling bentar. Ada yang keliatan serius, ada yang males, ada yang tegang, dan ada juga yang santai. Sebelah kiri aku tuh, dia santai banget, jenius kali ya. Oke, cukup, kembali pada kenyataan di mana aku masih punya soal-soal yang harus dikerjain buat masuk PTN. Akhirnya aku kerjain lagi. Karena penilainnya sistem min (skor benar = +4, skor salah = -1), jadi yang ga yakin aku kosongin aja. Serius deh, yang aku kosongin banyak banget, setengahnya atau mungkin lebih. Tapi daripada dipaksain ngisi ntar malah min.
Beres. Rasanya tuh aneh. Males pulang, males jalan-jalan, dan jadi males ngapa-ngapain. Keluar gerbang sendirian, rasanya bener-bener sepi, padahal di sekeliling tuh banyak banget orang. Dan gatau kenapa aku males pulang naik angkot, jadi aku jalan aja. Lumayan jauh lah, sampai daerah kiaracondong. Di jalan ketemu Egi sama Ratna, tapi mereka gak ngeliat. Ih sebel kaaan. Tapi muka mereka madesu gitu, sama kayak aku kali ya, kena efek soal saintek. Ketemu Mus, dia juga gak jauh beda sama Egi dan Ratna. Intinya, hari ini suram. Akhirnya aku nyerah. Gak mungkin jalan kaki terus sampe rumah. Aku nyetop angkot ijo dan pulang.

*backsound : akuuuu puuulaaaaaaang~ 

Bersambung ke part 2 saudara-saudara =))